Popular Posts

Blog Top Sites

website focuz photo studio

multiply

follow tweet kita juga ya

follow

Statistik

Search

Alexa Rank

Photography

Follow us

visitor

free counters

google translate

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
by : BTF

page rank

tukeran banner

Photobucket

videography

wedding & pre wedding

Poll

banner teman

Google+ Followers

Powered by Blogger.

Search This Blog

Loading...

SMS GRATIS

Featured

virtapay

TEKNIK FOTO STROBIST

Strobist .. adalah teknik menggunakan flash / flash off kamera. Off - kamera? pada umumnya lampu kilat kamera  nancep ke kamera. Jadi ini memungkinkan off-flash kamera dapat diaktifkan di trigger. Keuntungan yang Anda dapat menempatkan satu atau lebih flash di mana saja untuk mengatur arah, intensitas, cahaya untuk menghasilkan gambar yang kita inginkan.
Bagaimana off-kamera? fungsi sebenarnya dalam beberapa kamera digital SLR telah memasukkan (master / bos) .. ke kamera seperti tambang jebot juga sebagai aksesori.Nah, semua itu kamera bisa ya .. asal bukan mekanisme untuk mengaktifkan lampu kilat.



    
Nikon ada hal seperti itu di Nikon CLS (Creative Lighting System) .. dalam nama Canon E-TTL. Nikon CLS menggunakan inframerah (IR) untuk berkomunikasi dengan flash - flash lain. Jadi harus garis pandang ke kamera lain, tetapi juga bisa memicu lampu kilat lain kyknya balik dinding (link). Keuntungannya adalah canggih! Bodi kamera dapat berkomunikasi dengan flash-flash, sesuaikan daya yang ada, white balance, dll, dll ..pengaturan hidup dan indah seperti biasa:). Kekurangan: perlu saling berhadapan dan wajah bo!
    
Sync Cable untuk digunakan .. bodi kamera dan flash dihubungkan melalui kabel khusus. Kekurangan: beribet, tersebar kabel2:). Keuntungan: fungsi TTL terus beroperasi
    
menggunakan pemicu radio. Lampu kilat dari kamera dipecat menggunakan frekuensi radio. Ada adapter khusus untuk mekanisme ini, pemancar dan penerima. Seperti namanya berarti tau lah teman. Pemancar dipasang di bodi kamera. Jika lampu kilat pada pelatuk, pemancar mengirim sinyal ke penerima individu / flashdisk + beberapa.Keuntungan: tidak ada garis pandang .. Ini keuntungan dari orang-orang yang menarik minat banyak. Kekurangan: peran TTL (otomatis flash) tidak bekerja, harus manual. Dooh manual lebih banyak? dan lebih tua ini masih bersifat manual .. hehehe, yup manual. Yah, sebenarnya ini sudah ada pula, apa yang bisa radio TTL aktif. Silakan, jika Anda google:)
Tutelyudetrut .. Sebenarnya, saya ga kepentingan dengan dunia dengan lampu kilat. Saya pikir yang rumit, ada kontrol tambahan harus didirikan, bla, bla .. belum lagi penempatan flash yang .. Saya pikir itu juga mahal. Dan ego hanya lebih fotografer geek naif: "Aku fotografer alam .. ah sifat pencahayaan yang cukup" hahahaha .. Nah, ternyata ada sedikit bakat kreatif yang tersembunyi dalam diriku yang ingin keluar. Bagian kreatif dari saya ..
Sampai aku akhirnya melihat DVD-nya lokakarya Cahaya Zack Arias Satu .. Saya menjadi tertarik. Teori mudah, prinsip2 dan mudah diingat. Tidak seperti konsep pameran pada umumnya, dengan beberapa catatan, seperti:

    
kecepatan rana mempengaruhi eksposur ambien (latar belakang)
    
hukum kuadrat terbalik .. aga diterangin dan rumit, tetapi hasil akhir yang meninggalkan flash eksposur secara bertahap dikurangi dengan rumus hukum kuadrat terbalik adalah
    
Tidak ada pencahayaan flash tambahan .. kita dapat mengontrol output (jika mode manual)
    
aperture dan ISO masih bekerja untuk mengatur cahaya yang masuk
Dan .. Akhirnya, setelah mendapat persetujuan dan setelah memberikan istrinya untuk tidak membeli iPhone tercintakuh hehe akhirnya dibeli juga beberapa perangkat pemula Strobist. Ah, ya .. Saya memilih jalan No 3 (memicu radio). Lebih sederhana dan efektif, karena tidak memiliki garis pandang. Di sisi lain, aksesoris banyak pihak ke-3 dan murah.Namun secara manual? ya .. trus? hehehe .. Saya ingin eksposur manual dan ilmu ngetest. Ga sebenarnya sangat rumit, namun rumit, dan memahami asal-usul konsep pameran. Selain itu, modus manual, gambar yang dihasilkan masih dapat kompatibel dengan tingkat yang sama paparan masing-masing foto. Ga harus menyesuaikan lagi di PS untuk benar controlnya kecerahan? hehehe


< >