Popular Posts

Blog Top Sites

website focuz photo studio

multiply

follow tweet kita juga ya

follow

Statistik

Search

Alexa Rank

Photography

Follow us

visitor

free counters

google translate

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
by : BTF

page rank

tukeran banner

Photobucket

videography

wedding & pre wedding

Poll

banner teman

Google+ Followers

Powered by Blogger.

Search This Blog

Loading...

SMS GRATIS

Featured

virtapay

TIPS MEMILIH LENSA KAMERA DSLR


banyak sekali jenis dan macam lensa DSLR, berbagai type dan merk tersedia dan tentunya berbagai hargapun ditawarkan, mulai dari harga 600ribuan bahkan sampai ratusan juta rupiah.. tentu membuat kalian yang ingin menambah koleksi lensa atau sekedar membeli lensa... nah sekarang focuz photography akan membagikan tips atau panduan memilih lensa kamera DSLR.. silahkan di simak jangan lupa siapin kopi, & cemilan ya soalnya lumayan agak panjang nih :D



DIAMETER LENSA
:
Pertama, tergantung pada diameter lensa, sekarang ada dua kategori umum, yaitu:

    
lensa layar penuh (35 mm)
   lensa crop sensor

Untuk lensa layar penuh, diameter optik lebih besar dari sensor tanaman. Hal ini karena lensa dirancang untuk DSLR full-frame dapat digunakan pada full-frame film 35mm SLR. Di pasaran, kita memiliki kode lensa full frame, termasuk Canon EF, Nikon FX depan, Ditjen Sigma dll kita akan mengenali.
Sedangkan tujuannya adalah crop sensor yang lebih kecil, yang dirancang untuk kamera SLR digital dengan sensor yang lebih kecil dari sensor full-frame, APS-C (Canon, Nikon, Pentax, Sony) dan sensor Four Thirds (Olympus). Lensa ini memiliki diameter lensa kurang dari FLL-frame, tapi masih desain perakitan yang sama. Artinya, kita mampu menempatkan lensa ini memiliki bingkai DSLR crop sensor full, tapi gambar memiliki lingkaran di bagian luar foto (vignetting), karena ukuran yang lebih besar dari diameter lensa sensor. Tanaman lensa sensor dikenali dari kode EF-S, seperti Canon, Nikon DX, DC untuk Sigma, Pentax DA dll

sensor01

Foto diatas menunjukkan perbedaan ukuran antara APS-C dan sensor full frame 35 mm. Red circle menunjukkan diameter lensa selesai dan lingkaran hijau menunjukkan bahwa diameter lensa budaya. Tampaknya bahwa diameter lensa dirancang untuk sawah sensor ukuran APS-C, yang lebih kecil dari sensor penyesuaian 35 mm. Kadang-kadang pemilik kamera APS-C bukan lensa full frame. Hal ini disebabkan kebutuhan bisnis mayoritas lensa yang tersedia adalah lensa lengkap. Misalnya, untuk kebutuhan pengguna profesional memilih EOS 7D Lens EF 70-200mm.
FOCAL LENS TYPE
Berdasarkan jenis lensa, ada dua kelompok utama, yaitu lensa tetap (prime) dan lensa zoom. Sangat sederhana, tetap fokus lensa panjang berarti hanya satu nilai, kemampuan untuk mengubah lagi zoom focal pendek. Zoom sendiri terbagi menjadi beberapa rentang fokal seperti zoom wide, zoom standar dan telephoto zoom. Ada juga tujuan alam semesta sapu, alias bisa bermain zoom dari sudut lebar ke tele berguna untuk bepergian. Kali ini, menjelaskan keuntungan dan kerugian dari masing-masing opsi:
lensa prime / fix

fix

fixPentax 70mm f/1.4
lensa prime adalah lensa yang memiliki nilai fokus, misalnya, 35 mm, 50 mm, 100 mm, dan sebagainya. Lensa jenis ini biasanya memiliki aperture maksimum besar, seperti f/1.8 atau f/1.4 sehingga cocok untuk digunakan dalam kondisi cahaya rendah. Meskipun ada berbagai fokal lensa prime di pasar, tapi yang paling populer adalah karena ia memiliki lensa 50mm dengan perspektif yang normal fokus.
Daya tarik dari jenis bilangan prima:

    
relatif murah
    
ukuran kecil dan ringan
    
gambar yang sangat tajam
    
karena memiliki bukaan besar, bisa menghasilkan DOF yang tipis
    
karena memiliki aperture besar, dapat dipanggil oleh cahaya rendah

Adapun hal yang kurang menyenangkan dari lensa fix adalah lensa ini tidak bisa berganti fokal sehingga untuk merubah posisi fokal kita harus maju atau mundur terhadap objek.
LENSA ZOOM WIDE

wide
Sony SAL DT komprehensif f/4.5-5.6 11-18mm
Adalah lensa wide-angle yang mencakup focal length dari wide-angle 10 mm sampai 30 mm, sehingga ideal untuk lanskap dan arsitektur, tetapi kurang cocok untuk potret, karena distorsi.
Daya tarik lensa zoom selebar:

    
mampu menghasilkan gambar dengan gambar wide-angle dan dramatis
    
disesuaikan dengan kebutuhan profesional dan komersil
Namun, wide-angle zoom lensa menjual dengan harga tinggi untuk tingkat kesulitan yang tinggi dalam desain lensa. Di pasaran, lensa ini dijual di kisaran harga $ 6 juta 12 juta.
Contoh lensa wide-angle:

    
Canon EF-S 10-22mm f/3.5-4.5
    
Nikon AF-S 10-24mm f/3.5-4.5
    
Pentax DA 12-24mm f / 4
    
Sony SAL-11-18mm f/4.5-5.6 DT
    
Olympus Zuiko 9-18mm f/4-5.6
    
Rekomendasi untuk 3rd party: Tokina 11-16mm f/2.8
LENSA ZOOM NORMAL / STANDART

normal
normalZuiko 14-54mm f/2.8-3.5
Ini adalah lensa zoom dengan rentang fokal kebutuhan dianggap wide angle ke telefoto bertemu. Lensa tersebut, focal length normal pada kisaran 50 mm cocok untuk menghasilkan distorsi yang rendah dan menghasilkan perspektif yang sama seperti apa yang dilihat oleh mata manusia. Lensa zoom standar akan dikenakan biaya lebih jika Anda memiliki bukaan besar, terutama jika f/2.8 aperture konstan profesi0nal milik kelas.
Contoh lensa zoom standar kelas mahal:

    
24-70mm f/2.8 Lensa
    
17-55mm F/2.8
Sedangkan lensa zoom normal dan ekonomis:

    
Canon EF-S 17-85mm f/4-5.6
    
Nikon AF-S 16-85 f/3.5-5.6
    
Pentax DA 17-70mm f / 4
    
Sony SAL DT 18-70mm f/3.5-5.6
    
Olympus Zuiko 14-54mm f/2.8-3.5
    
Rekomendasi Bagian 3: Sigma 17-70mm f/2.8-4
TELEPHOTO ZOOM

tele2-8
Tele2 8Nikon AF-S VR 70-200mm f/2.8
Telephoto zoom lensa adalah favorit banyak orang karena kemampuannya untuk memotret obyek yang jauh, ditambah harga sangat terjangkau. Gunakan Belum lagi lensa tele dapat menghasilkan gambar dengan bokeh yang baik (dangkal tipis) bisa dibilang hampir sama dengan hasil yang diperoleh dengan lensa utama.
Tetapi ingatlah bahwa lensa zoom focal length di atas 100 mm, sehingga mampu berjabat tangan karena getaran. Untuk para profesional lebih besar aperture tele dan fitur yang lebih stabil, sehingga lensa tele masih bisa digunakan dalam kondisi pencahayaan saat ini.
Tele zoom lensa dibagi menjadi dua kelompok, kelompok profesional dan kelompok normal.
Untuk profesional telephoto zoom sebagai:

    
Canon EF 70-200mm f/2.8
    
Nikon AF-S 70-200mm f/2.8 (foto)
    
Pentax DA 60-250mm f / 4
    
Sony SAL 70-200mm f/2.8
    
Olympus Zuiko f/2.8 90-250mm
    
Rekomendasi Bagian 3: Sigma 70-200mm f/2.8
TV sigma 70-300mm f/4-5.6
Untuk tele zoom normal, biasanya ada pilihan 70-300mm (gambar di atas), yang merupakan fokus telenya cukup panjang dan 55-250mm (gambar di bawah), lebih ekonomis. Perhatikan bahwa lensa tele ekonomi memiliki aperture variabel (misalnya f/4-5.6) sehingga pembukaan akan lebih kecil ketika penuh zoom. Kemudian, lensa zoom dicegah oleh para profesional seperti, karena sulit pada kecepatan tinggi bila diperlukan.
tele2Canon EF-S 55-250mm f/4-5.6
Namun, seperti ekonomi tele laku karena murah dan gambar dari cahaya yang indah masih sangat baik. Menjadi target mereka lensa favorit untuk makanan dan untuk para penggemar.
LENSA SAPU JAGAD

tamron_18-270

tamron_18-270Tamron 18-270mm f/3.5-5.6 VC
Istilah untuk lensa zoom dengan berbagai kemungkinan mencover akhir tele, lensa ini mampu jenis lensa yang digunakan untuk mengganti hampir di mana saja. Secara keseluruhan, lensa ini memiliki focal length 18-200mm, meskipun beberapa bisa mendapatkan kisaran 18-270mm (lihat foto di atas). Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sebelum memilih jenis lensa:

    
Tujuan ini praktis, tetapi cukup mahal
    
Lensa ini hanya tersedia untuk jenis aperture variabel
    
Kemampuan optik tujuan ini cukup biasa-biasa saja (karena elemen optik di dalamnya)
    
Cobalah untuk memilih jenis lensa dilengkapi dengan gambar fungsi stabilizer optik
< >